Posted in Trip - Backpacker

Trip Vietnam + Kamboja + Thailand #Part4 #Thailand #Bangkok #Huahin

Yeay akhirnya postingan terakhir trip akhir 2019 kemarin, masyaALLAH ya, udah mau setahun baru kelar nulis saking magernya hahahhaa.. Baiklah kita lanjut…

Hallo Bangkok

Jadi setelah dari kamboja kami sampai di Bangkok tengah malam, lumayan si jam 23.15 baru sampai, itu karena pesawat delay sejam, huhu udah deg-degan aja ga enak sama orang penginapan karena sampainya malam banget, untung aja kita udah chat sebelumnya dan mereka ga masalah. Karena kami naik Airasia, jadi kami mendarat di Don Mueng, ini pertama kali gw mendarat disini, dulu tuh di Suvarnabhumi. Don Mueng tu kayak bandara keduanya Bangkok gitu..

Dtac Happy Simcard di Don Mueng

Sesampainya di Bandara kami langsung ke imigrasi dan buru-buru ambil sim card, enak dan mudah, abis itu langsung naik grab car ke penginapan.. woah Bangkok I’m coming!

Jujur ya, gw tu suka Thailand, karena murah! Dan kulinerannya enak hahahaha… makanya gw kemarin lebih milih lanjut ke Thailand daripada ke Singapore, walau gw juga suka banget Singapore sih…

Lanjut karena udah malam, jalanan tergolong lancar, jadi ga lama kami sudah sampai ke penginapan Check in My Hostel di Ratchathewi, Siam Bangkok dan… lumayan juga ya masuk ke dalam gang uhmmm salah pilih ni hahaha, udah gitu kita dapet di lantai 3, jadi mayan oi bawa koper nya ke atas haha…

Tapi enaknya ituuuu penginapannya bersih rapi, sebelahnya masjid, karena itu termasuk kampung muslim gitu,, dan deket banget sama sungai, jadi nanti kita bisa kemana-mana naik boat.

Setelah sampai, check in, mandi bersih bersih mari kita tidur!!!!

Jumat, 27 Dec 2019

Jumat Pagi kami sibuk nyuci baju hahahaa,, terus dijemur nya di kamar, walhasil kagak kering wkwkwk..

Setelah nyuci kami lanjut ke tujuan pertama yaitu Pasar Pagi Pratunam, nah karena deket banget sama sungai, kita langsung naik Boat menuju pratunam, itu Cuma 1 pier gitu,, seru ih!

Sebelum pergi pemilik hostelnya baik banget ngasih kami peta transportasi bangkok biar ga nyasar..

Peta BTS, MRT, ARL System Bangkok

Selain peta BTS kita juga dikasih peta boat…

Bangkok Alley boat map

Dan juga opsi tujuan wisata…

bangkok Travel Guide

Dulu gw pernah naik boat, tapi ya pas ke wat arun kan, ini baru pertama ni naik boat yang emang di pinggiran Bangkok dan buat transportasi.

Cuma sayang sih, boat ini ga sampai malam, maksimum cuma sampai jam 7 malam. Nah dari pier di deket hostel ke Pratunam Pier ini biayanya cuma 9 bath gitu lah alias Rp 4000, ga beda jauh kayak naik angkot.

Sampai Pratunam, kita random aja jalan keliling karena emang belum mau belanja, dan perut udah lapar, jadi kita malah menuju ke Indra Food Square buat brunch haha..

Hallo Pratunam Bangkok

Selama di Thailand ini gw kayak buka jastip gitu (yang menyebabkan gw nyaris di kena charge pas sampe ke Jakarta HAHAHA) jadi lah gw mampir ke starbucks terdekat buat beli starbucks yang harganya lebih mahal dari jakarta,, hadeh,,

Indra Food Square ini kayak foodcourt gitu, stall nya ada yang halal dan nggak, jadi baik baik ya dipilih… kemarin tu kami makan Pad Thai, Tom Yam dan Nasi Goreng. Yah rasanya B aja si hahahhaha… entah ya kalo di thai tu enaknya emang makanan kaki lima deh… masalah harga, mayan! Ngabisin 400 bath buat bertiga hahaha..

Tom yam Pad Thai Halal di Bangkok

Setelah kenyang, kami lanjut ke lokasi selanjutnyaa yaitu Wat Arun! Jujur gw da pernah keliling Bangkok beberapa tahun silam, jadi segala Wat Arun ini udah pernah dikunjungi, Cuma karena Tia belum pernah ke Bangkok, jadi kami mampir deh, gapapa mayan melepas rindu #heh

Karena masih senang naik boat, kami pun Kembali ke Pratunam Pier, tapi jangan sedih, selama perjalanan gw masih sempet jajan ice coffee ama martabak keju di kaki lima hahaha enak dah pokoknya jajanan Thai ini!

Abis kenyang cuss naik Boat tujuan Pratunam Pier ke Pan Fah Pier.

Sayangnya jalur boat nya ini belum nyambung ke sungai deket wat arun, alhasil kita lanjut naik Grab Taxi, emang sumpah semager itu kami di Bangkok, haha karena udah capek ya jadi males naik BRT atau Bus, padahal dulu mah gw ke Bangkok kemana mana naik bus, ampe cari bus gratisan wkwkwkwk…

Sesampainya di Wat Arun kami langsung beli tiket, nah tiketnya tuh 50 Bath per orang. Karena lagi musim liburan kali ya, jadi ramai banget!!!! Mayan deh ya mau foto aja kudu antri haha…

Hello Wat Arun

Wat Arun ini candi warna silver gitu, cantik banget deh.. kalua belum pernah ke Bangkok wajib kesini.

Nah, pas banget nih udah siang menjelang sore, jadi kami cari Masjid di dekat sana, hasil browsing di Google Maps, nemu lah Tonson Mosque, mayan banget Cuma 600 m dari Wat Arun, jadi bisa jalan kaki disana…

Tonson Mosque Bangkok

Selesai sholat kami Kembali ke Wat Arun, untuk menuju ke Asiatique, rencananya kami mau naik Ferry gitu biar keren… terus dudul banget, kirain ga bisa naik dari Tha Thien Pier (wat arun) dan harus ke Pier utama, jadilah kita nyebrang dulu hahahaha, udah nyebrang jalan dulu tuh ke pier utama, tapi gapapa hikmah nya bisa jajan manga (jajan molooooo). Baru deh kami naik ferry nya, biaya naik ferry ini 60 bath per orang. Keren sih, kita sengaja ngambil duduk di atas gitu biar sepoi sepoi haha..

Mangga Thailand Idola ku

Terus pas udah jalan fery nya eh ternyata bisa turun naik penumpang di Tha Thien, bye!

Chao Phraya Tourist Boat Bangkok

Nah naik ferry ke Asiatique tuh seru kalau sore, karena sekalian ngeliat sunset, dan asli emang bagussss…

Wat Arun di kala senja

Karena jalurnya lumayan panjang, jadi kita bisa ngeliat berbagai tempat dari atas boat ini…

Menatap senja di atas Boat Chao Phraya Bangkok

Ga lama kami sampai deh ke Asiatique, dan masih ramai!

Asiatique

Asiatique nih ada taman permainannya sama toko-toko gitu, jadi bisa main, belanja bahkan makan disana. Cuma karena udah magrib gitu, kami Cuma foto-foto doank gitu sih,,

Cantik si ya bianglala di malam hari

Taman bermain di Asiatique ga terlalu banyak gitu… tapi instagramable..

ASiatique

Untuk makan, alhamdulillah ya, di deket Asiatique tuh ada foodcourt khusus muslim alias halal, bahkan ada masjid disana. Jadi aman!

Bahkan kaki lima di depan masjid nya juga halal…

Pedagang Pad Thai Halal yang tak bisa bahasa inggris…

Langsung deh kami brutal, mesen pad thai, tom yam, sate , sosis ,,, yang ga abis ampe akhirnya kita bungkus….

Pad Thai Halal

Setelah kenyang kami langsung ke tujuan selanjutnya, Siam Square One! Tujuannya,,, buat jajan The Alley hahaha, jadi dulu The Alley tu belum buka di Indonesia, jadi kalau mau minum The Alley harus di luar negeri. Makanya pas tau di Bangkok ada The Alley langsung deh gw kejar hahaha..

The Alley bangkok

Jadi ke Siam Square One ini emang bener-bener buat window shopping doank, abis itu cuus pulang, tapi sebelum pulang mampi ke Sevel buat beli sarapan.. terus lanjut naik taksi ke hostel, dan istirahat!

Sabtu, 28 Dec 2019

Hari kedua di Thailand kami memutuskan untuk jalan-jalan ke Huahin, di Huahin ini biasanya orang-orang pada nginep minimal 2 hari, nah kita malah PP sehari, ngadi ngadi banget emang hahaha. Maklum gini kalau waktu mepet tapi banyak mau, alhasil capek bener…

H-1 sebelum keberangkatan, gw browsing dulu dimana bisa beli tiket bus online ke Huahin, nah dapet deh beli di https://www.bookaway.com/ , nah disitu bisa milih mau naik bus, atau mini van, mau dari terminal mana. Bayarnya pakai Credit Card, dan gw pake nya Jenius deh, mudah pokoknya.

Kebetulan penginapan kami paling deket ke Eastern Bus Terminal Bangkok Ekkamai, jadi kami milih PP Mini Van Bangkok Huahin dari situ. Biaya 1 orang PP sekitar Rp 226.089 lah, mayan jugaaaa…Nah nanti kalau udah pesen tiketnya , kita tinggal nunjukin aja email ke orang di terminal.

Karena jam 5.30 Mini Van nya berangkat, jadi kami jam 4 udah mandi dan siap-siap, solat pun di dalam perjalanan aja udah. Mini Van nya ya kayak elf gitu lah disini, perjalanan lumayan lama memakan waktu sekitar 4 jam, itu udah pake istirahat di pom bensin sebentar.

Pas perjalanan gw jadi mikir, gileee nekat amat ini kita total perjalanan 8 jam buat ke Huahin aja hahahaha. Tapi ya udahlah, toh tujuan ke huahin cuma mau ke Santorini aja. Tapi, ternyata perjalanan ke Huahin ini cukup DRAMA banget,, dari pas nyampe harusnya kita bisa minta stop di deket Santorini Park, eh ini malah ngikut ampe terminal 51 Alley, alhasil kita balik arah lagi naik travel huahah mayan itu jaraknya belasan km.. kalau naik taksi juga mahal. Untungnya karena deket, kami dikasih bayar 40 batch aja per orang…

Akhirnya jam 9.30 nyampe Santorini, eh belom buka sodara-sodara. Santorini ini buka nya jam 10 gitu deh, terus nunggu bentar kami langsung aja beli tiketnya, lumayan bayar 150 bath per orang.

Santorini Huahin

Buat yang belum tau Santorini, ini tuh kayak Theme Park gituuu, yang menyerupai Yunani, jadi mayan asik buat foto karena instagramable (bagi orang yang instagramable) disini juga ada toko-toko dan resto juga plus wahana permainan.

Santorini Huahin

Di setiap pembelian 1 tiket, kita gratis gitu buat naik 1 wahana permainan. Jadilah kita milih Bianglala, mayan keren nih ngeliatan pemandangan Huahin dari atas.

Santorini Park

Karena Santorini ga terlalu luas, jadi ga butuh waktu lama untuk ngiterin seluruh area dan foto-foto disana.. yah intinya kayak.. gitu doank hahahahaa…. Udah mana cafenya mahal dan belum jelas halal apa ga, jadi ya udah kita bener-bener gaje foto-foto doank.

Setelah puas keliling Santorini (yang ternyata cuma ngabisin waktu 1.5 jam, kami pun lanjut ke Theme Park kedua, oh ya di Huahin ini banyak Theme Park gitu, cuma karena waktu terbatas jadi kami Cuma kunjungi 2 aja yang deketan.

Swiss Sheep Farm – Huahin

Nah destinasi kedua kami ke Swiss Sheep Farm, kami kesini naik Grab Taxi gituu, alhamdulillah ya ada. Soalnyaaaaa, Huahin ini termasuk ribet banget masalah kendaran, jadi ya kemana-mana kudu taksi,, dan jaraknya kadang suka jauhhhhh, jadi lumayan pricey.

Swiss Sheep Farm – Huahin

Untungnya Swiss Sheep Farm ini ga jauh dari Santorini, paling 1-2 km, dan sesuai Namanya ni, ini kayak peternakan domba gituuu, ala ala di swiss.

Swiss Sheep Farm – Huahin

Tempatnya ga terlalu luas, sempit banget malah, HTM nya itu mayan, 95 bath dan isi park nya ya ada kuda, domba, babi dan hewan lainnya, buat anak kecil si pasti happy ya kesini, kalau kami mah, bye… foto bentar langsung keluar lagi ,, hahaha,, untungnya masih ada 3D photo disini, jadi bisa foto-foto bentar.

Swiss Sheep Farm – Huahin

Setelah puas ngelilingi Swiss Sheep Farm kami lapar, terus bingung mau makan apa. Sebenernya dari hasil googling, katanya banyak makanan halal di huahin, tapi kami mutusin buat cari yang paling deket, ah alhamdulillah! Pas banget di samping Swiss Sheep Farm, ada lokasi Foodcourt Moslem sampai ada Masjid nya juga! Namanya  Kedai Makan Muslim Abang Mana.

Menunya dikit sih,, tapi tak masalah ..

Ini kita baca menu nya pake Google Translate di foto gitu hahaha

alhamdulillah bisa makan puas kenyang dan enak!

Makanan Halal di Huahin yang ENAK!

Habis makan pun masih bisa sholat dengan tenang, sebelum melanjutkan perjalanan…

Penampakan Masjid

Nah kelar makan masih siang, sementara travel kita masih sore, terus kita bingung mau kemana, alhasil mutusin buat ngunjungi Railway Huahin yang terkenal itu…jadi ini stasiun kereta yang masih tradisional, dan keretanya juga masih jalan. Terus gw nyesel banget, kenapa gak ke huahin naik kereta ajaa….

Sebelum berangkat ke Railway Huahin, perjalanan kami penuh drama! Kan katanya ada kendaran umum ya, kayak travel gitu yang bisa kita naikin, harganya pun ga mahal, karena pas cek naik Grab kok WOW banget yaaaaaaa kalau ke railway.. Jadi ala backpacker kami nunggu di pinggir jalan.. nunggu ampe lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa dan ga ada juga tu van nya.. terus tau tau gerimis, ampun banget, akhirnya kita neduh, mulai jalan ke pom bensin sebelah… eh tau-tau ada SEGEROMBOLAN ANJING ITEM… bener-bener segerombolan ANJING.. ngeliatin kita sambal ngegerung gituu kayak mau nerkam.. YA ALLAH.. masa gw di negeri orang dikejar anjing sih.. sumpah gw lemes.. berdoa dalam hari Sumum Bukmum Umyum Fakuum La yarjiun, doa yang diajarin emak gw kalau ketemu anjing…

Gw berusaha kalem, pelan pelan jalannya.. eh si resti ama tia lari donk ninggalin gw di belakang.. alhasil tu anjing makin ngegonggong.. dalam hati.. tamat Riwayat gw.. T___T alhamdulillah dengan doa  yang terus menerus dipanjatkan, gw jalan tetap selow, dan akhirnya bisa jauh-jauh dari tu anjing.. dasar si anjing!!!!!

Setelah deg-degan di kejar anjing, van belum datang, eh malah mules yang datang, efek kekenyangan makan, ya udah untung ada pom bensin itu, yang ada MCD juga, jadi sekalian melipir ke Toilet terdekat.. nasib…

Abis merenung di toilet, meratapi nasib, akhirnya kami memutuskan buat naik Grab taxi (KENAPA GA DARITADI JENDERAL) lumayan ngabisin 357 bath uhmm ya udah yang penting selamet.. walau jaraknya mayan jauh sekitar 20 km , tapi karena Huahin ini sepi banget, jadi cepet deh sampe sana tuuuhhh.. oh ya! Jangan kaget yaaa kalau di huahin Grab Taxi nya bagus-bagus.. kami sempat dapet naik Fortuner! Hauahahaha kapan lagi coyyyy naik fortuner.. /jiwa kizmin norak

Railway Station Huahin

Akhirnya sampai jugaaaaaa di Railway Huahin, cantik banget emang stasiun nya tu,, kecil dan unik, old school dengan warna merah yang mendominasi.

Railway Station Huahin

Kita puas-puasin deh foto-foto disini, mumpung jarang ada kereta lewat. Dan disini mayan rame juga turis yang mau foto /yaiyalah

Railway Station Huahin Thailand

Kelar foto, gw mampir ke coffee Shop disitu , mayan menyegarkan,, tsaaahhh…nama Coffee Shop nya tu Huahin Café, dan mayan juga yaa harga 1 gelas gede tu Cuma 24 ribu,,

Coffee Number one Huahin

Sembari minum kopi kita duduk duduk menunggu waktu, pas udah deket jadwal keberangkatan baru lah kita ke 51 Alley lagi, lokasi travel kepulangan kita… dari Railway ke 51 Alley cukup deket sih jadi ga makan waktu lama.

Travel kepulangan kita masih sama kayak berangkat, bentuknya van gitu, langsung lah kami pilih posisi paling nyaman, kami berangkat menuju Bangkok jam 16.30 dan sampai jam 20.00 alhamdulillah…

Sampai Bangkok, kami langsung menuju Siam Paragon! Apalagi kalau bukan buat jajan hahaha, gw beli The Alley lagi, Resti ama Tia jajan Cha tra Mue… wkwkkw puas-puasin deh mumpung disini..

Kelar jajan di siam, kami langsung ke Big C Supercentre, tujuan apalagi kalau bukan beli oleh-oleh dan jastipan?? Haha,, Big C ini salah satu supermarket terbesar di Thai dan harganya relatif miring, plus mereka buka sampai malam! Jadi bisa puas deh… kami lumayan ngabisin sekitar 2 jam disini haha..

Big C Bangkok

Kelar belanja kami pun pulang ke hostel naik taxi lagi! Tapi hati-hati ya, Bangkok walau malam suka macet, dan driver suka ga mau pake argo jadi yaa, lumayan pricey..

Minggu, 29 Dec 2019

Akhirnya sampai juga di hari kepulangan kami, tapi jangan sedih, pesawat kami masih malam hari, jadi hari terakhir ini kami mau puas-puasin jalan ke Cha Tu Chak…

Sebelum berangkat ke Cha Tu Chak, kami udah packing rapi, dan check out, kemudian nitipin koper di hostel, nah abis packing ini, gw menyesal ga beli bagasi tambahan lebih banyak, karena sumpeh gw belom belanja di chatuchak aja ini bagasi kayak udah over baggage.. mau nambah bagasi udah ga bisa karena mepet.. huhuhuhuhu..

Warteg di bangkok

Keluar hostel pagi-pagi kami lapar, dan akhirnya mutusin makan di Warteg muslim di deket sungai belakang hostel, kenapa warteg? Emang beneran warteg nan kedai gituuu hahahaha, halal si, tapi makanannya kurang berasa, jadi ya udahlah hahaa

Kelar makan, kami langsung ke BTS menuju chatuchak..

BTS in Bangkok

Kalau ga punya Rabbit Card, kalian bisa beli tiket satuan ya melalui Vending Machine nya,..

Sampe station Chatuchak tidak lupa jajan thai tea Cha Tra Mue yang uenak ituuuuu wkwkw..

Cha Tra Mue

Kemudian mari berkeliling! Tapi ya gitu, gw ga belanja banget, soalnya ya memang udah ga ada bagasi,, sedih!

Setelah puas muterin chatuchak dari pagi ampe siang, pake acara jajan jajan cantik, kami pun langsung ke Siam Square, buat makan siang.

Bingung mau makan apa alhasil makannya di KFC , ga jauh-jauh emang, disini kami udah capeeeee parah, alhasil Cuma duduk duduk aja di mcd abis kelar makan..

Suka Banget sama Egg tart KFC Thailand

Pas udah jam 3 sore, kami pun balik ke hostel plus sholat dulu di Masjid sebelah hostel, barulah abis ituu ke airport! Kita mayan buru-buru ke airport, soalnya kan harus nimbang-nimbang bagasi biar ga ada tragedy over baggage..

Masjid di sebelah hostel

Dari Hostel ke Bandara naik grabtaxi dan sampai sekitar pukul 16.00 , kami langsung cari timbangan gratis, eh rupanya sudah tidak ada, yang ada timbangan bayar gitu, jadi kita harus siapin koin.

Setelah nimbang kami check in deh dan ke imigrasi, plus cari-cari subway dimana, huahuahua, pokoke kalau lagi ke LN kudu puas-puasin makan-makanan yang ga ada di indo!

Subway

Ini jajan subway gw bener-bener ampe ngabisin recehan bath terakhir gw, alhamdulillah bisa beli 2 subway rasa tuna dan ayam, yang 1 dimakan di pesawat yang 1 buat besok dirumah wkwkkwkw…

Bekel di pesawat

Selesai jajan langsung ke boarding room, gw pun shock, itu boarding room rasa terminal sumpeh deh, penuh banget sama orang!!!! Maklum si emang liburan akhir tahun bangettttt..hihhhh

Bandara Don Mueng

Baiklah, demikian akhir perjalanan kita.. harusnya akhir tahun 2020 ini gw udah rencana mau liburan kemana gitu, eh tau-tau dari awal tahun 2020 udah pandemic, jadi entah deh kapan bisa jalan jalan lagi.. hikz! Semoga segera yaaaa..

Oh ya.. di bawah ini ada cash flow! Semoga bermanfaat!

Cash Flow Perjalanan di Bangkok – Huahin – Thailand

Kalau yang ini Cash Flow Full Perjalanan 10 hari !!!

Cash Flow Full

Untuk Itinerary lengkap perjalanan Thailand bisa lihat disini yaaa…

Itinerary Bangkok – Huahin -Thailand

See You on Next Journey…

Kalau mau baca trip sebelumnya bisa kesini yaaa

  1. Trip Kamboja
  2. Trip Vietnam
  3. Trip Hongkong
  4. Trip Malaysia
  5. Trip Hatyai
  6. Trip Singapore
Posted in Book

Book Review : Untuk Dia yang Terlambat Gue Temukan by Esti Kinasih

Esti Kinasih adalah salah satu penulis Indonesia favourite gw, yang udah nemenin gw dari zaman Putih Abu-Abu sampai sekarang. Jadi semua karya beliau kayak Auto Buy gitu, termasuk karya terbaru yang berjudul “Untuk Dia yang Terlambat Gue Temukan”.

Jujur, gw kaget, kenapa novel ini bisa rilis? Maksud gw, kenapa bukan lanjutan JUM yang rilis? Tapi ya sudah, anggap saja sebagai pelipur lara kerinduan tulisan mba esti sembari menunggu lanjutan JUM.. (untuk Review JUM kalian bisa baca disini yaaaa)

Untuk Dia Yang Terlambat Gue Temukan – Esti kinasih

Sinopsis (Dikutip dari Goodreads)

Untuk Dia yang Terlambat Gue Temukan

by Esti Kinasih

Paperback, 320 pages

Published October 2020 by Gramedia Pustaka Utama

ISBN139786020647593

Edition Language : Indonesian

Gimana rasanya naksir cewek yang udah nyaris jadian sama cowok lain? Maju pantang menyerah, mundurdan pasrah, atau cuma bisa ngerusuhin sambil menunggu celah?

Yah… Rian cuma bisa bikin rusuh karena Rara yang dia taksir juga ditaksir Roni.

Tapi begitu ada sedikit kesempatan, Rian nggak mau melewatkan.

Persetan peluang. Persetan cowok lain yang juga punya rasa yang sama. Persetan esok hari. Persetan ini akan berakhir hanya sebagai mimpi. Persetan dirinya akan hancur setelah ini.

Hanya kotak bersampul cokelat dan selembar catatan yang bisa Rian berikan untuk Rara, sebagai ungkapan isi hatinya yang terdalam. “Untuk elo, Ra, cewek yang terlambat gue temukan….”

Review

Novel “Untuk Dia yang Terlambat Gue Temukan” ini mengisahkan cinta segitiga ala anak SMA gitu.. tokoh utamanya si Rara, Rian dan Roni. Cuma… uniknya settingnya ini diambil akhir tahun 80 atau awal 90 gitu.. jadi, jadul banget gitu bawaannya, mungkin bagi para pembaca yang lebih tua dari gw, bakal ngerasa nostalgia gitu ya.. karena banyak banget Reference tempo dulu yang dibawa masuk ke dalam novel ini.

Si Rara ini anak kelas 2 SMA yang ditaksir malu-malu sama Roni. Dua anak ini belum pernah pacaran, belum pernah jatuh cinta, jadi masih bingung banget gimana caranya buat ngungkapin isi hati. Alhasil mereka berdua Cuma bisa tatap tatap manja di kelas. (bukannya belajar hey kalian!)

“Yah kenyataannya memang sering gitu sih. Kalo kita naksir banget sama seseorang bisa menghilangkan semua keberanian. Memang Words jadi don’t come to easy”

Nah ditengah usaha pedekate malu-malu Roni ke Rara, tiba-tiba datang se sosok kakak kelas bernama Rian, cowok berkacamata, kaya tapi tsundere. Dia Naksir Rara, dan cara ngungkapin isi hatinya minta ditampol banget. Khas ala tsundere lah, yang hobby godain Rara, ngatain tapi juga nunjukin perhatian melalui gesture nyebelin.

“Hati manusia tuh tempat yang paling nggak bisa digapai. Lo nggak bakalan pernah tau apa yang ada di dalamnya.”

Si Roni yang tau ada saingan langsung ngegas lah! Apalagi saiangannya nyebelin parah kayak Rian, alhasil Rian nya juga jadi Hobby banget buat ngecengin si Roni. Kisah selanjutnya bisa ditebak, mereka berantem terus deh bertiga kayak anjing ama kucing.

Novel ini khas remaja banget memang, yang plot dan kisahnya bisa ditebak. Kalau boleh memberikan Review jujur sebagai penggemar Mba Esti, gw merasakan perbedaan mendalam akan gaya tulisan beliau, ini seakan bukan tulisan beliau. Biasanya gw langsung jatuh cinta dari awal, tapi sulit untuk menyukai kisah ini. Butuh waktu sangat lama buat gw dari awal baca sampai akhirnya berhasil namatin novel ini.

Novel ini ditulis dengan gaya POV orang ketiga, jadi campur aduk semua karakter di kisahkan disituuu, terus gw ngerasa apa ya jadi kurang fokus, kadang terlalu panjang, kadang terburu-buru dan membuat ga asyik. Dan mungkin karena gw bukan anak SMA pada setting zaman kisah ini, jadi gw ngerasa ga terlalu relate, relate sedikit sih, tapi feelnya agak aneh gituuu..

Kalau di bilang kecewa terhadap novel ini , jujur gw kecewa, harusnya novel ini bisa ditulis dengan lebih baik, walau plot sederhana namun kalau bisa di explore lebih baik pasti hasilnya lebih baik. Tapi mungkin ini karena gw yang terlalu High Expectation ya? Karena novel-novel mba esti sebelumnya yang SEBAGUS itu, jadi pas di kasih yang levelnya di bawahnya gw jadi ngeluh?

Okay balik lagi ke kisah tiga orang ini, kalau di suruh milih, pas udah dewasa gini, gw tentu milih sosok Roni, gw ga suka sama orang tsundere macam Rian gitu,, hih! Kalau suka ya ngomong baik-baik mas! Dan ga perlu pakai cara curang ke saingan! Hahaa.. dan buat Roni, tolong lah berani speak up! Buat Rara, mba labil banget jadi cewek…………………….

“Emang belum pernah ada yang ngomong ke elo? Manusia boleh punya rencana, tapi Tuhan juga yang nantinya menentukan tuh rencana bakal terlaksana atau nggak”

Anyway, gw suka sih sama persahabatan antara Rian dan temen-temennya, suasana kelas Roni dan Rara juga asik banget.. dan alhamdulillah endingnya ga maksa!

Dengan segala review yang mungkin terkesan negative ini, gw berterima kasih kepada mba esti karena mau meluangkan waktu untuk menulis kisah ini, pelipur rindu kami akan karya mu mbak!

Semoga kedepannya mba esti bisa menciptakan karya megah lainnya ya mbaaa

Love you mba esti!

Posted in Book

Book Review : Falling In You: Mencintaimu Tanpa Batas Waktu by Pradnya Paramitha

Satu lagi karya Pradnya Paramitha yang gw baca, ini kebetulan beli sama Pradnya nya langsung pas dia lagi open sale di IG haha, alhamdulillah masih dapet ni cetakan lamanya….

Falling In You: Mencintaimu Tanpa Batas Waktu by Pradnya Paramitha 

Sinopsis

Falling In You: Mencintaimu Tanpa Batas Waktu

by Pradnya Paramitha (Goodreads Author)

260 pagesPublished June 2013 by Media Pressindo

Sadarkah kau, sejak pertemuan tak sengaja itu kau telah mengacaukan segalanya? Kau meruntuhkan segala dunia yang telah mati-matian kususun setelah kepergianmu. Dengan mudahnya kau masuk kembali, memporak-porandakan pikiranku, dan menjungkir balikkan cintaku. Aku baru menyadarinya, bahwa kau masih menempati ruang di hatiku. Ruang yang terlampau luas.

Seharusnya kau pergi, hilang dari peredaran bumi sejak kita memutuskan untuk tidak lagi sejalan bertahun-tahun lalu. Pergi saja dan tak usah kembali.

Hanya sedetik kemunculanmu, kau berhasil membuatku memikirkan ulang tentang lelakiku kini. Kau bilang, Tuhan pasti punya rencana dengan segala pertemuan kita ini. Kurasa kau benar. Aku tidak pernah benar-benar melupakanmu.

Namun, tidak bisa melupakan, apakah berarti aku harus bersamamu?

Review

“Memaafkan itu mudah, Tapi melupakan? Itu lain cerita”

Apa jadinya kalau seseorang berpisah dengan kesalahpahaman dan konflik yang belum usai? Ga bisa move on? Menyimpan rasa amarah bertahun-tahun? Yah kurang lebih itu yang terjadi pada Gia ketika mencoba berpisah dari sang mantan
 
Walau kali ini Gia telah memiliki Arya, namun ketika masa lalu datang, memori itu pun kembali

Gw suka dengan gaya penceritaan di #Fallinginyou yang mengusung alur maju mundur. Jadi menimbulkan beragam tanda tanya dan rasa penasaran dari setiap lembar halaman kisah Gia ini

Karakter Gia ini emang unik banget, demikian halnya Arya. Cuma agak disayangkan kisah ini terlalu fokus dengan Gia dan masa lalunya, jadi seolah Arya ini kurang di eksplore

Sementara karakter Aga? Wah.. Entah ya gw agak kurang suka wakakaka kalo gw jadi Gia pun gw akan melakukan hal yang sama

Selain para tokoh utama ini, karakter pendukung yaitu Akbar dan Yasmin menarik.. Fun banget malah.. Pasti seru deh kalau ada spin off kisah mereka.

Overall Falling In You ini asik buat dibaca, simple juga kisahnya, novelnya pun tipis banget, jadi cepet kelar deh.

Cumaaa gw berharap endingnya bisa agak dipanjangin si. Karena mulai bagian akhir agak terlalu dipercepat gituuuu kesannya.. Padahal masih mau bareng Arya wakakak

#TeamArya

Posted in Book

Book Review : Dash & Lily’s Book of Dares – Buku Tantangan #DashandLily by Rachel Cohn & David Levithan

Sebagai tim baca dulu baru nonton, gw gelagapan banget pas tau Dash & Lily udah tayang di Netflix! Padahal gw belom punya dan baca bukunya. Sementara gw pengin banget nonton ini, simple karena ada Austin Abrams. Jadi ya udah kamis malem langsung order buku ini dan kemarin sampe! Cus lanjut baca.. Sukses kelar seharian.. Maklum buku ini tergolong tipis cuma 300 halaman!

Dash & Lily’s Book of Dares – Buku Tantangan Dash & Lily Netflix Series

Sinopsis (Dikutip dari Goodreads)

Dash & Lily’s Book of Dares – Buku Tantangan Dash & Lily (Dash & Lily #1)

by Rachel CohnDavid Levithan (Goodreads Author), Karen Priyanka (Translator)

Paperback, 306 pages

Published April 25th 2016 by POP (Imprint KPG) (first published October 26th 2010)

ISBN139786026208002

Edition Language : Indonesian

Liburan kali ini Lily sendirian dan tidak punya teman untuk diajak bersenang-senang. Atas saran kakaknya, Lily meninggalkan sebuah jurnal merah di rak toko buku favoritnya, menanti seseorang untuk memecahkan teka teki di dalamnya.

Liburan kali ini Dash sendirian dan terlalu masa bodoh untuk diajak bersenang-senang. Namun jurnal merah yang Dash temukan di rak toko buku favoritnya berhasil membuat pemuda itu penasaran akan tantangan-tantangan yang Lily ajukan.

Liburan kali ini Dash dan Lily saling oper jurnal merah tempat mereka bertukar tantangan, mimpi, dan rahasia masing-masing tanpa pernah bertemu. Lalu apa yang terjadi berikutnya? Akankah permainan mereka berlanjut di dunia nyata? Atau haruskah keduanya menerima kenyataan bahwa jurnal merah telah mempermainkan nasib mereka? 

Review

“Aku telah meninggalkan beberapa petunjuk untukmu. Jika kau mau tahu, balik halaman ini. Jika tidak kembalikan buku ini ke raknya. “


Dash & Lily mengisahkan perjalanan Jurnal Merah milik Lily, yang secara tak terduga bisa didapatkan Dash melalui beragam teka-teki. Lily si pendiam ingin mencari teman melalui jurnal itu, dia berharap sang penemu jurnal langsung menghubunginya

Namun bukan Dash namanya kalau langsung menghubungi lily dan mengontaknya begitu saja! Dash pun kembali membuat tantangan teka teki supaya Lily menemukan jurnal merahnya

Singkat cerita, mereka pun bertukar kisah melalui jurnal, tentunya dengan cara yang tak biasa

#dashandlily ini cukup menarik! Suka sama plot nya yang unik. Biasanya kita menemukan kedua tokoh bertukar kisah melalui pesan singkat di handphone/email. Tapi kali ini melalui jurnal! Manis banget

“Jurnal ini adalah sebuah alat musik yang aneh – pemainnya tak mengetahui musiknya sampai alat itu dimainkan”

Belum lagi dibikin gemas karena mereka tarik ulur untuk mengembalikan jurnal.. Tapi justru itu serunya sih. Setiap bab membuat penasaran, tantangan apa lagi yang akan mereka berikan satu sama lain?

Karakter Dash & Lily juga menarik, bertolak belakang tapi saling melengkapi. Suka karena ada 2 POV yang mewakili gambaran kisah keduanya. Yang paling istimewa sih karena mereka ini bookworm, eh terutama Dash si yang bookworm banget

Gaya penceritaan nya juga bagus, mengalir lancar aja gitu pengisahannya, jadi bacanya ga pake mikir dan bisa selesai cepet haha udah gitu sering diselipkan dialog humor nan lucu dan beragam moment manis yang bikin senyum sendiri saat membacanya

“Hal hal berubah sepanjang waktu, seringnya dalam skala kecil. Begitulah hidup berjalan kurasa”

Tapi… Rupanya ini series ya.. Uhmm apakah mungkin pop_icecube akan menerbitkan buku keduanya?

Yang pasti Dash & Lily rekomen buat di baca! Dan sekarang gw siap untuk nonton seriesnya di netflix! Yeay!