Posted in Trip - Backpacker

Trip Vietnam + Kamboja + Thailand #Part3 #Kamboja #Cambodia #PhnomPenh #Siem Reap #AngkorWat

Setelah dari Vietnam, perjalanan kami lanjutkan ke destinasi selanjutnya, yaitu KAMBOJA! Iya random ya ke kamboja haha. Tujuan ke kamboja ini tak lain dan tak bukan adalah untuk melihat sunrise di Angkor Wat, sebuah lokasi yang hype gara-gara Tomb Ryder, padahal gw nonton Tomb Ryder aja ga pernah. Cuma karena emang cita-cita gw itu keliling Asia Tenggara, jadi ya tak apa, mumpung lagi di Vietnam yang berbatasan dengan Kamboja jadi why not?

Perjalanan ke kamboja dari Vietnam, atau lebih tepatnya dari Ho Chi Minh, bisa dilalui dengan beragam moda transportasi, yaitu pesawat terbang, bus atau bahkan kapal (oke yang kapal ini sotoy sih, tapi ga sotoy juga, soale kan dua negara ini dibatasi sama sungai Mekong, jadi harusnya bisa ya wkwkwk). Nah karena mau ngirit dan mau coba seseruan lintas negara via jalan darat (sebelumnya gw juga pernah si, dari KL ke Hatya pakai Bus) jadi kita putuskan buat naik bus.

IMG20191224064324
Penampakan Bus Mekong Express dari Ho Chi Minh ke Phnom Penh

Pilihan tertuju pada Mekong Express, entah kenapa kita milih ini, pas beli online kayaknya milih yang murah deh, dan ternyata..tadaaaa, asli bis nya! Gw berasa naik kopaja!!! Jelek betul wkwkwkwk, pas awal liat bis nya, gw tuh terbengong-bengong, ya ALLAH gw perjalanan lintas negara naik ginian? Ya walau prediksi Cuma +/- 6 jam tapi tetap aja ya, jauh amat dibandingin pas gw perjalanan KL – Hatyai dulu!

IMG20191224064622
Beginilah kondisi dalam bus mekong express yang begitu “menarik”

Tapi ya udahlah, udah terlanjur. Nah buat naik bus Mekong express ini, kita diarahkan ke agen bus gitu yang ada di Pham Ngu Lao Street, District 1. Disana nanti kita check in, jadi bawaan kita ditandai berapa banyak, terus dikasih tag, passport kita dikumpulin karena di urusin sama petugasnya. Petugasnya kece banget deh bisa beragam Bahasa, dari Bahasa Vietnam, kamboja sampe Bahasa inggris mantul!

IMG20191225133344
Biskuit AFC andalan Mekong Express

Oh ya, di perjalanan ini kita dikasih 1 box biscuit gitu, tapi gaes gw saranin lo pada beli sarapan sekaligus makan siang yang berat aja, karena apa, bakal susah cari makanan halal di perjalanan. Untungnya gw masih ada bekal banh mi sisa semalam yakan, tapi kita juga sempat mampir ke circle K sih buat beli kopi dan amunisi.

IMG20191224064109
Kopi Circle K, Kopi terakhir yang ku minum di Vietnam, kangen Vietnam T_T

Setelah menunggu lama, akhirnya bus berangkat menuju tujuan pertama, yaitu Phnom Penh!

Phnom Penh

Karena kita melintasi batas negara, otomatis kita harus keluar masuk imigrasi ya, alias keluar dari Vietnam dan masuk ke Kamboja. Baik baik deh dengerin apa kata petugas ga usah buru-buru keluar dari loket imigrasi, jangan kek gw, gara-gara ga dengerin petugas ngomong apa, terus disinisin sama petugas imigrasi LOL. Kebiasaan emang. Jarak antara imigrasi Vietnam dan imigrasi Kamboja Cuma selemparan, jadi kita tanggal jalan kaki aja sih, terus abis itu naik bus lagi deh.

Beberapa jam pun berlalu, gw berasa ga sampe-sampe gitu, terus pas jam berapa lah, sebelum makan siang, bus ini akhirnya berhenti ke restoran kecil, rupanya nyuruh kita makan dulu (curiga perjalanan masih jauh) tapi,,, babi semua gaes! Hahahaha jadi ya udahlah kita Cuma bisa nahan liur.

Sampai kamboja, gw terkejut, ternyata suasana pas awal masuk kamboja ni berasa di desa – desa, gersang banget ga ada apa-apa, banyak toko-toko hape yang jualan OPPO di pinggir jalan. Laku bener kayaknya OPPO di kamboja. Karena saking gersang dan lurus-lurus aja ini jalan raya, gw semakin berpikir kok ga sampai-sampai ya! Sumpah lama banget!!!! Pas udah tengah hari, akhirnya masuk wilayah kota, gw pikir udah sampai Phnom Penh, ternyata belum juga. Udah gitu ini bus berasa putri solo, jalannya lama banget huhu, bener bener lama, selow banget kayak hidup gw. Dan… pukul 3 sore akhirnya kita sampai juga gaes! Emosi gw. Bayangin kita berangkat jam 7  pagi dari Ho Chi Minh eh sampai Phnom Penh jam 3 sore, udah pedes pantat kelamaan duduk huuuuhuhuu.

Tapi ya udah di syukuri saja, alhamdulillah sudah tiba dengan selamat, walau itinerary langsung rusak semua, mana perut lapar banget ya ALLAH. Sampai pemberhentian, kita langsung naik tuktuk yang berharga dollar. Wow

Oh ya, jadi di Kamboja ada dua mata uang yang digunakan yaitu Dollar dan Riel. Setelah di Vietnam gw berasa kaya banget, hambur-hambur uang, di Kamboja gw berasa kizmin gaes. Lu kata Dollar murah yakan.

Naik Tuk Tuk dari Pemberhentian Bus sampai hostel yang ga jauh-jauh amat biayanya itu $4! Ampoonnn.. hahaha tapi mau gimana, di Kamboja ini emang kendaraan utama nya itu Tuk Tuk, bahkan di Grab nya pun yang ada Grab Tuk Tuk, taksi biasa jarang banget. Ya ada pilihan beragam tuk tuk, mau yang besar atau kecil.

Oke, lanjut…

Akhirnya sampai hostel juga, kali ini kita nginep di Hostel RS III, mayan bagus ni hostelnya, udah gitu sebenernya deket ama lokasi wisata dan pasar malam. Setelah check in, karena udah kelaparan, akhirnya kita cuma sholat, cuci muka dan langsung keluar buat cari makan.

IMG20191224151351
Hostel RS III – Phnom Phen – Kamboja

Karena udah buyar itinerary jadi bingung mau makan apa, cek cek g maps, akhirnya mutusin buat makan di Bon Chon, wkwkwk jauh-jauh ke Kamboja makan di bon chon ya gaes! Tapi gapapa, kan di Indonesia udah ga ada bon chon.

Kami menggunakan tuktuk untuk menuju Bon Chon, kebetulan banyak banget tuk tuk di sekitar hostel jadi tinggal milih. Tapi sebuah tips ya gaes, Tuk Tuk di Grab harganya jauh lebih murah, jadi mendingan order dari Grab aja.

IMG20191224161435
Pas nawar Tuk Tuk di Phnom Phen

Oh ya! Sebelum naik tuk tuk kita beli sim card dulu, karena lumayan kan 3 hari di kamboja. Kita pun masing-masing membeli sim card seharga $5. Mayan……………..

IMG20191224160939
Sim Card Cell card nya Kamboja

 

Sampai Bon Chon, langsung kalap mesen segala macam, walau meringis liat harganya, untung dapat bonus seporsi ayam, karena special christmast, rezeki gadis lapar.

IMG20191224164234

IMG20191224164934

 

Makanan di Bon Chon ini enak banget gaes… apa karena lapar ya.. ini segini banyak abisnya $27.5 ber4 huhu mahal yha.

Setelah kenyang dari Bon Chon, kita pun ngaso di warung kopi sebelah, ini katanya kizmin tapi hambur-hambur uang saja! Wkwkw ya udah karena gw sama onye itu emang suka banget ngopi, kita ke The Coffee Club gitu. Suka gw sama design interiornya, ciamik, buat nurunin sisa sisa makanan sebelum mulai jalan kaki lagi hahaha. Kopi nya enak sih, harganya mayan lah ya ga beda jauh sama disini.

IMG20191224172024
The Coffee Club – Phnom Phen – Kamboja

 

Usai ngopi akhirnya kita menuju destinasi pertama, via jalan kaki tentunya karena dirasa dekat, yaitu Independence Monument. Ini kayak monument gitu ada patung Bapak Negara. Monument nya cakep, ditengah taman semi lapangan. Banyak banget orang yang olahraga disini. Ya kalo kita mah foto-foto aja ga olahraga.

IMG20191224180900

IMG20191224181902
Independence Monument – Phnom Phen – Kamboja

Setelah puas foto-foto eh gw liat MINISO! Waktu itu kan lagi booming Miniso Avengers, jadi gw petakilan deh minta mampir. Dan bener donk, ada yang ga ada di Jakarta terus ada disini! Yaituuuu MOUSE! Ya udah gw beli deh… asoyyy

IMG20191224182818
Gambarnya kebolak, wkaka,,gw beli Mouse Captain Marvel

 

Setelah kelar cuci mata di Miniso, kita jalan kaki lagi, niatnya mau ke Royal Palace yang depan-depanan sama Sisowath Quay, tapi kok seiring langkah kaki, kok ga sampe sampe ya. Ya udah akhirnya mesen grab tuk tuk wkwkwkwkw.

IMG20191224191238
Royal Palace – Phnom Phen – Cambodia

 

Dan.. alamak jang! Royal Palace nya tutup semi renov juga, ya udah malam sih, ya udah akhirnya cuma liat-liat aja. Royal Palace ini macam keraton jogja gitu, jadi di depannya ada lapangan alun alun yang banyak orang duduk dan jalan-jalan.

IMG20191224191917
Sisowath Quay – Phnom Phen – Kamboja
IMG20191224192123
Sisowath Quay – Phnom Phen – Cambodia

Setelah itu kita nyebrang deh ke Sisowath Quay yang berupa danau. Ini jaraknya lumayan dari ujung keujung, terus pinggiran danau nya macam lagi di ancol. Setelah menikmati angin semilir. Akhirnya kita memutuskan balik ke hostel, tapi sebelumnya mampir dulu ke Night Market, buat beli oleh-oleh.

IMG20191224194036
Phnom Penh Night Market
IMG20191224194509
Phnom Penh Night Market

Kami kembali mesen Grab Tuk Tuk deh, terus selama menuju ke Night Market banyak banget restoran di pinggir jalan, sayang udah ga kuat mau mampir juga. Nah setelah sampai ke Night Market, terus rupanya jualannya gitu aja, ga ada yang special kayak tulisan kamboja atau pernak Pernik unik, ya udah akhirnya cus deh, gw Cuma beli Es Sugar Cane. Seumur-umur di Indonesia aja gw ga beli es tebu, eh nyampe kamboja gw beli es tebu seharga $1, heran gw juga, untung seger.

IMG20191224194945
Sugar Cane ala Phnom Penh alias es tebu

Nah dari awal kami tuh udah pengin makan segala street food kan, ya udah dari Night Market kami jalan kaki ke hostel, dan sepanjang jalan kita berhenti di street food wakakak, mulai beli Gurita, Grilled Oyster sampai banana pancake. Tak lupa juga mampir ke minimarket buat beli sarapan pagi.

This slideshow requires JavaScript.

Sampai hostel langsung mandi dan nyemil makanan terus tidur deh! Karenaaaa.. besok pagi kita akan berangkat ke Siem Reap!

Siem Reap

Jam 7 pagi kita udah siap, tak lupa makan mie hasil beli di mini market semalem, terus biar keburu-buru kita langsung ke pool bis. Oh ya, kita ke Siem Reap naik bis lagi. Menuju pool bus kita dijemput pake tuk tuk, jadi ini tuh tuk tuk yang awal nganter kita ke hostel pas dateng, sekalian kita booking aja buat nganter pulang ke pool bis.

IMG20191225133411
Dutch Mill alias Susu dan Roti untuk menemani perjalanan dari Phnom Penh ke Siem Reap

Eh nyampe, pool bis masih jam 8 kurang. Itu aja udah mampir ke mini market buat beli roti sebagai pengganjal perut pas siang nanti. Setelah check in, gw ama onye galau belum ngopi, alhasil kita cari coffee shop di sekitar pool bus, berbekal google maps, eh nemu Amazon Café! Rupanya ini salah satu franchise kopi yang banyak di Kamboja dan Thailand, kopinya mayan enak. Setelah beli kopi kita langsung ke pool bus! Itu udah adegan di telponin resti dan tia, karena udah dipanggil masuk bus hahaha.

IMG20191225081646
Cafe Amazon, Coffee Shop yang banyak ditemukan di Kamboja dan Thailand

Wahh di busnya banyak bule! Eh.. jadi karena emang tujuan turis tu ke Siem Reap ya, jadi banyak banget bule sih yang menuju kesana, termasuk kita.. eh kita mah bulek bukan bule.

IMG20191225113202
Penampakan Bus

Perjalanan dari Phnom Penh ke Siem Reap, tidak selama perjalanan dari Ho Chi Minh ke Phnom Phen. Pukul 14.00 kita udah sampe alhamdulillah. Itu juga karena udah pake mampir ke restaurant, yang lagi lagi tidak bisa kita nikmati, di perjalanan. Dari pool bis ke hotel, kita naik tuk tuk, terus sempat terjadi kerusuhan, karena tuk tuknya nyelak antrian wkwkwkwk.

Siem Reap ini kota kecil banget, lebih kecil dari Phnom Penh. Tapi pusat keramaiannya ya di satu lokasi aja, yaitu yang banyak night marketnya. Nah di Siem Reap ini kita stay di One Stop Hotel, lagi lagi lokasinya strategis parah, di pinggir jalan, deket kampung muslim, deket night market. Harganya murah, walau ya toiletnya toilet luar tapi tak apa.

This slideshow requires JavaScript.

Setelah Check in kita sholat dan langsung cari makan siang. Nah karena kebetulan kita stay di deket kampung muslim, jadi Bahagia banget ya Tuhan, banyak resto muslim, bahkan street foodnya aja halal huhuhu. Kampung muslim ini terletak di belakang hostel, paling jalan kaki 600 meter.

IMG20191225164841
Kampung Muslim di Siem Reap Kamboja

Lokasi yang pertama kita tuju adalah Muslim Kitchen, yang punya orang Malaysia, tapi di tv nya dengerinnya lagu Indonesia. Otomatis gw berasa lagi di warung Indonesia ketimbang di kamboja wkwkwk.

IMG20191225163548
Muslim Kitchen – Siem Reap – Cambodia
IMG20191225164507
Muslim Kitchen – Siem Reap – Cambodia

Nah walau yang punya orang Malaysia (kayaknya sih) kerudungan semua, tapi makanan yang disajikan tuh makanan khas Kamboja, gw lupa nama makanannya, tapi ASLI CUCOK BANGET AMA LIDAH GUAAAA.. enak banget huhu semuanya enak! Gw bahkan pesan soda telor,, iya telor! Tapi enak ga amis amis amat huhu.. puas deh.

Nah di deket resto ini juga ada masjid, dan ada backpacker hostel juga.

Setelah kenyang, kita pun jalan-jalan, mesen Tuk Tuk dari Grab dan menuju ke The Heritage Walk. Mau kemana juga pasti tujuannya ke emol. Tapi ini emol kecil gitu macam citos versi mini lah. Tujuan utama tuh buat beli tumbler starbucks hahaha. Abis itu kita jalan kaki ke Night Market di deket situ. Ada taman-taman besar juga bagus bener buat foto-foto.

Setelah puas foto pinggir jalan, kita balik deh ke sekitar hotel, yaitu ke Pub Street , Siem Reap Market dan Art Night Market. Okay, jadi disini ada beberapa jenis market, tapi kalau kalian mau belanja, belinya di Art Night Market ya! karena.. sumpeh harganya jauuuhhhhhhhh lebih murah. Ingin menangis kalau ingat! Ahaha

IMG20191225193212
Pub Street – Siam Reap
IMG20191225194042
Art Centre Night Market – Siem Reap

Jadi kan kita mau beli oleh-oleh, segala baju buat ponakan, gw juga beli gamis LOL, terus gantungan kunci dan lain-lain, nah karena pertama sampe di siem reap market, ya udah donk, langsung belanja, itu aja udah pakai nawar brai, eh pas jalan ke Art Night Market, niat awal Cuma jalan jalan aja yang ada sakit hati, karena mba mba disana teriak “ twoooo dolaarrrrrr “ berkali-kali , yang membuat gw tersadar, astagaaa barang yang gw beli di Siem Reap napa di Art Night Martket JAUH lebih murah! Bedanya beberapa dollar, kan mayan banget.. kzl! Hahaha

IMG20191225194313
Siem Reap Art Centre Night Market – Kamboja
IMG20191225194439
Siem Reap Art Centre Night Market – Cambodia

Ini Night market emang rame banget ama orang, terutama bule. Banyak bar juga si disini. Setelah puas ke Night Market, kita pun lanjut cari makan malam, yaitu ke street food di kampung muslim! Asoy mesen banyak mulai dari Mie, ayam, sampe sate seafood wkwkwkw. Terus makan di hostel, kenyang, maruk sih!

IMG20191225205822
enak semuaaaa

Setelah kenyang , kita mandi dan istirahat, karena besok akan ke Angkor wat! Yippieee

Angkor Wat

Yeay mau cari sunrise! Jam 3.30 pagi kita udah siap-siap karena bakal dijemput Tuk Tuk jam 4. Oh ya, sebenernya bisa mesen tuk tuk buat antar ke Angkor wat PP di hostel, tapi kami udah kadung mesen tuk tuk dari luar. Harga tuk tuk ini, buat half day trip ke Angkor Wat $20, tapi lumayan mereka bakal nganter full sih.

Jam 4 kita udah dijemput, karena belum subuh, jadilah gw udah wudhu dan subuhan di atas tuk tuk, warbyasah emang ya, solat sembari kebut-kebutan, kedinginan kena angin wkwkkw.

Jarak hostel ke Angkor Wat lumayan si, tapi karena masih jam segitu ya sepi, walau pas sampe Angkor wat dah rameee bener. Nah sampai Angkor Wat, kita langsung dianter ke ticketing, disuruh beli ticket, yaiyalah. Harga tiket per orang itu $37 untuk 1 day trip, mayan ya. Dan ternyata ada ticket buat seminggu loh, gilee ini para peneliti atau gimana yang seminggu bolak balik ke Angkor Wat.

IMG20191226045044
Loket Penjualan Tiket – Angkor Wat – Siem Reap – Kamboja
IMG20191226045053
Penampakan Tiket Masuk Angkor Wat

Nah setelah beli tiket dan di foto, kita dapet deh tiketnya, terus kita diantar lagi sama kang tuk tuk ke lokasi masuk terdekat buat liat sunrise. Ya udah kita buru-buru turun dan cari spot deh, alhamdulillah dapat tempat yang mayan oke, masyaALLAH bagusnya pemandangan.. ngeliat matahari muncul dari candi-candi.

This slideshow requires JavaScript.

Si resti niat ngerekam awal muncul matahari kan, eh gagal mulu wkwkwk, untung masih bisa ke foto ya..

IMG_20191226_064033
Mengejar Matahari di Angkor Wat Siem Reap Kamboja

Setelah puas ngeliat matahari sampe panas, kita pun cuus, ke candi utama, wah mayan deh kelilingnya pegel bok naik tangga, mana ke candi utama kudu antri Panjang banget, untuk ketemu mas mas korea ganteng, lumayan buat cuci mata wkwkwk.

This slideshow requires JavaScript.

Setelah puas sama candi utama, kita pun keliling ke 2 lokasi candi lagi, yang jauh lebih kecil. Nah, Angkor Wat ini super gede parah.

This slideshow requires JavaScript.

Emang sehari aja ga bakal cukup muteri semua, apakabar kita yang Cuma setengah hari, haha, makanya kita muter ke candi candi utama aja sih.

This slideshow requires JavaScript.

Karena gw bukan penggemar candi-candian jadi ya udah gw ga terlalu ngapalin banget nama nama candinya #eh. Pokoknya ada Tomb Rider Temple, Bayon Temple dsb.

IMG20191226100646
Tebak Lokasi, hayoo lokasi apa? di Angkor Wat? 
IMG_20191226_100904
Berpose di Angkor Wat dengan Baju yang baru dibeli di Siem Reap night market 

Setelah Lelah keringetan, jalan kaki naik tangga, akhirnya kita menyerah dan pulang ke hostel sebelum waktunya, hahaha, lagi kita harus check out pula kan.

fbt
dadah Angkor Wat, kita capeeeee

Ya udah, siang kita sampai hostel, mandi dan check out, terus onye pindah kamar, karena dia masih di siem reap sampai besoknya, sementara gw, resti dan tia langsung cuus ke Bangkok malamnya. Tapi karena flight kita masih malam, Koper koper, kita titip sebentar di hostel dan kita keluar buat makan dan jalan jalan lagi.

Untuk makan siang, kita pun kembali ke kampung muslim, tapi kali ini mampir ke Siem Reap Backpacker Restaurant, tepat di sebelah Masjid.

IMG20191226131307
The Siem Reap Backpackers Halal Restaurant – Kamboja
IMG20191226131224
The Siem Reap Backpackers Halal Restaurant – Cambodia

Kami kembali brutal dan mesan makanan khas kamboja, dan tetep seenak itu, Cuma harga disini lebih murah sih dan lebih sepi dibanding restaurant yang kemarin.

IMG20191226123338
The Siem Reap Backpackers Halal Restaurant – Kamboja enak banget woii mana minum Refil!

Setelah kenyang kita solat dulu di Masjid An Neakmah. Oh ya , jangan heran ya, disini juga banyak yang minta-minta heuheu..

IMG20191225164832
Masjid An Neakmah – Siem Reap – Kamboja

Setelah solat, kita pun menuju ke Artisans Angkor yang ga jauh dari kampung muslim. Ini tuh semacam pusat pengrajin, jadi kita bisa melihat bagaimana para pengrajin berkreasi, mulai dari logam, kayu dsb. Barang-barang kerajinannya pun dijual, tapi mahal mahal banget, ga kuat gw haha. Untungnya masuk kesininya gratis heuheu.

IMG20191226135637
Artisans Angkor – Siem Reap – Kamboja
IMG20191226135948
Artisans Angkor – Siem Reap – Cambodia
IMG20191226140610
Artisans Angkor – Siem Reap – Kamboja

Dari Artisans Angkor, kita balik lagi ke Heritage Walk, karena resti naksir sepatu disana hahaha, korban belanjaan juga si resti. Kelar beli sepatu kita udah gabut mau ngapain, mau ke lokasi wisata lain jauh dan ga akan keburu. Akhirnya kita mampir ke coffee shop aja yaitu The Hive. Asli ini hidden gem banget! Carrot Cake nya enak parah! Kopi nya juga huuhu,, kita nyemil nyemil sebentar deh disini.

Karena udah sore, kita balik ke Hostel, tapi masih lama pula waktu flight, ya udah kita leyeh leyeh aja sambal ngecharge haha.

Jam 7 malem kita baru berangkat ke bandara deh, lagi lagi naik Tuk Tuk! Seru sumpah haha.. baru kali ini ke bandara naik tuk tuk huhu.

IMG_20191225_184630
Muka Bahagia keseringan naik Tuk Tuk di Siem Reap Kamboja

Setelah check in, kita langsung masuk ke boarding room, bandara siem reap ini kecil sih, tapi untungnya di dalamnya ada restaurant dan fast food, jadi alhamdulillah kita bisa makan dulu sebelum penerbangan, tapi tetap kita mah ga jauh-jauh, makannya tetap burger king, yang mahal ituuu.

IMG20191226201403
Burger King Kamboja yang mahal tapi ga kenyang

Alhamdulillah ya, jam 10 malam pesawat kita take off, udah ngantuk banget guaaa… perjalanan ke Bangkok memakan waktu 1 jam 15 menit saja! Cepat pemirsaaaaa… sebenernya mau naik bis juga bisa sih, tapi ga kuat kita, ngebayangin nya aja udah cape haha.

So.. goodbye Siem Reap, Kamboja! See you when I see you! Bakal kangen banget sama makanan kamboja! Huhu,, di Jakarta ada restaurant kamboja ga si? #random

Next story perjalanan kita di Bangkok dan Huahin! Tungguin yak

Buat yang mau liat itinerary dan cash flow detail perjalanan kamboja, bisa dilihat disini.

Cash FlowItinerary

Sementara kalau mau liat tahapan persiapan dan perjalanan Vietnam bisa disini yaaa

 

See You!

IMG_20191228_120122

Posted in Book

Book Review : Ruin and Rising by Leigh Bardugo #Grishaverse

Finally!!! Buku pamungkas Grishaverse yaitu “Ruin and Rising” rilis juga!!! Gw bener-bener nunggu ini banget karena penasaran bakal kayak apa endingnya. Untungnya jarak terbit buku ke-2 dan ke-3 ga lama ya!

Sinopsis (Dikutip dari Goodreads)

 

Original Title : Ruin and Rising

Series : The Shadow and Bone Trilogy #3

Penulis :  Leigh Bardugo

ISBN139786024814243

Edition Language : Indonesian

 

“Dan yang membayarnya adalah orang-orang biasa, rakyat jelata seperti aku. Bukan pria-pria seperti kau.”

Alina Starkov terjebak di dalam gua besar jauh di bawah tanah bersama Aparat dan kaum beriman yang menganggap dirinya Sosok Kudus, terlindung dari marabahaya sekaligus meringkuk tak berdaya, kesulitan memanggil cahaya. Ditambah dengan kehancuran Tentara Kedua yang dipimpinnya, Alina semakin yakin bahwa satu-satunya peluang untuk menghadapi Sang Kelam yang kini duduk di singgasana istana adalah dengan mendapatkan penguat ketiga—burung api yang entah berada di mana, sembari berharap sang pangeran yang seharusnya merajai Ravka bertahan hidup di luar sana.

Dengan segelintir prajurit yang tersisa dan perlengkapan seadanya, Alina harus membentuk sekutu baru dan mengesampingkan rivalitas lama demi menemukan penguat terakhir Morozova itu. Namun, seiring dengan terkuaknya lembar demi lembar rahasia Sang Kelam, Alina mulai memahami asal muasal kekuatan yang menyatukan mereka berdua serta menyadari betapa mahal harga yang harus dibayar demi mendapatkan kekuatan paripurna sebagai seorang Grisha dan menjadi pahlawan bagi Ravka. Alina lagi-lagi harus memilih, karena menyelamatkan negaranya dari kegelapan sama dengan kehilangan masa depan yang selama ini dia perjuangkan. 

wp-15979814390834533895077382468.jpg

 

Review

“Kaum Grisha hidup laksana bayangan, melintas di permukaan dunia, tanpa menjamah apa-apa, dipaksa untuk berubah wujud dan bersembunyi di ceruk-ceruk, diusir karena rasa takut sebagaimana bayangan diusir oleh sinar mentari. Tiada tempat aman. Tiada suaka”

Woah what an epic finale!

Buku pemungkas dari trilogy Grishaverse ini kembali menyuguhkan kisah para grisha untuk menghadapi sang kelam. Setelah sebelumnya mereka tumbang dalam baku hantam dengan sang kelam, kali ini Sang Kudus -Alina- beserta para grisha yang tersisa, berusaha mengumpulkan kekuatan dan menyusun strategi untuk menghadapi peperangan terakhir.

Pertarungan yang cukup epic disuguhi disini, tapi tidak hanya itu, kisah perjuangan, penghianatan, kebangkitan, persahabatan hingga cinta juga menjadi plot dan konflik utama yang mengisi jalannya kisah akhir ini. Dan jujur kisah persahabatan justru menjadi daya tarik sendiri.

Leigh Bardugo tetap konsisten menyuguhi para pembaca akan kisah yang mengharukan tapi tak luput dengan canda tawa, ibaratnya paket lengkap. Gw benar-benar hanyut kedalam kisahnya, alurnya yang dibuat sedemikian rupa seolah mengajak kita kedalam perjuangan Ravka.

Begitu banyak moral of the story dan kalimat-kalimat yang quotable disini.

“Perang adalah harga demi mewujudkan perubahan.”

Nikolai tetap menjadi yang tersayang. Sosoknya benar-benar menginspirasi.. True leader. Pangeran yang selalu di hati.

Satu hal yang membuat gw gemas adalah love line alina yang begitu menyebalkan.. Betapa galau wanita ini, fiuh… Untung banyak kisah kasih lain yang menutupi kegalauan wanita ini.

Pada akhirnya.. Gw benar-benar suka sama Grishaverse, tak sabar untuk menyaksikan adaptasinya di Netflix! Dan tentunya, tak sabar untuk membaca Six Of Crows..

A Bit of Spoiler (kalau yang mau bahas Alina’s love line bisa baca)

Oh wow, sebenernya gw jengkel banget sama kisah cinta Alina, I mean, sebenernya kalau ga ada pun ya ga masalah, tanpa kisah cinta Alina, novel ini tetap sebagus itu kok!

Gw benar-benar jengah sama kegalauan Alina sejak buku ke-2 dan buku ke-3 ini makin parah. Jengah nya lebih ke hubungan dia sama MAL sih! Karena asli maksa banget. Di awal Alina galau sama Sang Kelam, terus galau ama Mal, abis itu galau lagi sama Sang Kelam, terus nambah galau karena Nikolai, eh balik galau ke Mal. SUMPAH labil!

Jujur gw ship Alina sama Nikolai, karena Nikolai benar-benar lelaki yang sempurna buat dia. Beda sama Mal yang apa ya, auk lah , kepribadiannya agak off menurut gw. Terus sepanjang buku ke-3 Alina kayak ya udah, selesai sama Mal, dan condong ke Nikolai. Bagus deh pikir gw. Eh di akhir! Pas dia Tau Mal itu XXX (takut spoiler) dia langsung Jatuh cinta lagi ke Mal, wth, apaan banget! Dan cara perpisahan dia sama Nikolai tuh.. JAHAT!

Kesel deh pokoknya.. siapa disini yang team Nikolai sama kayak aku?? Ayoo berkumpul!

Posted in Book

Book Review : Kala Langit Abu Abu by Pradnya Paramitha

Yeay! Buku terbarunya Pradnya Paramitha rilis! Kali ini judulnya Kala Langit Abu Abu, wah maksudnya apa yaaa… dari judulnya aja udah bikin penasaran. Oh ya, Pradnya ini merupakan salah satu penulis yang bukunya diterbitkan di beragam publisher. Nah untuk Kala Langit Abu Abu, penerbitnya adalah Penerbit Clover imprintnya M&C. Ini FYI aja sih hahaha..

Sinopsis (Dikutip dari goodreads)

Judul, Kala Langit Abu-Abu

Penulis, Pradnya Paramitha

Paperback, 344 pages

Published July 27th 2020 by M&C!

ISBN139786230301919

 
Jatuh cinta pada Langit Arswandaru itu mudah. Bahkan sejak kali pertama bertemu, Raira Sore Pambayun sudah merasakan getaran di hatinya. Awalnya semua terasa sempurna karena Langit juga membalas perasaannya. Namun, segalanya berubah saat Raira tahu Langit telah menghamili sahabatnya sendiri. Raira yang patah hati, menyingkir dari kisah cintanya yang usai bahkan sebelum dimulai. Tapi situasi jadi rumit karena Langit tak membiarkannya pergi. Apakah Langit memang sedemikian tak punya hati?

Review

"Bukankah itu yang terjadi di balik sebagian besar peristiwa patah hati? Kenyataan yang ga sesuai ekspektasi, padahal ekspektasi itu kita yang buat sendiri"


Yak Kala Langit Abu Abu adalah buku pertama yang berhasil gw selesaikan setelah 3 bulan. Mantul banget kan saking ga moodnya gw baca buku hahaha.

Jujur pas mulai baca buku ini, gw ga baca sinopsis atau blurb apapun terkait buku ini, karena yang nulis pradnya , jadi ya auto baca aja.


Well, Kala Langit Abu Abu mengisahkan dua hati yang harus terpisah, perjuangan untuk bertahan, merelakan, hingga memaafkan. Kisah ini tak melulu tentang cinta dua manusia, tapi jauh lebih luas dari itu, tentang sebuah issue yang memang marak di bicarakan namun cukup tabu saat ini, yakni sexual abuse hingga Suicide.


Awalnya gw kaget kenapa novel ini mematok 17+ di sampulnya, namun akhirnya paham.. Oh karena issue ini.. Well done kakak pradnya sudah berani speak up!


Berbicara mengenai plot dan alur cerita, Kala Langit Abu Abu dikisahkan dengan cukup baik, konfliknya cukup apik dibalut dengan alur yang tertara rapi. Walau gw merasakan perbedaan gaya penulisan pradnya disini, agak lebih “muda” gitu gaya penceritaannya, mungkin karena menyesuaikan dengan genre nya yang lingkup kampus ya.

Novel ini ga melulu tentang Raira dan Langit, tapi juga tentang orang-orang di sekitar mereka, tapi sayang banget agak kurang di eksplore, gw pengin tau lebih banyak kisah yang dialami senja, yos dan adiknya Raira. Tapi mungkin bakal panjang yaaa.

Character development dari Langit dan Raira juga bagus, walau gw masih mikir, Langit ini semacam too good to be true, ada ya orang kayak dia hahahha, tapi mohon maaf, saya tim Bang Yos yaaaaa gile jarang-jarang ni di novel gw doyan sekenlid gini haha.. Tapi entah gw suka banget sama character Yos disini, dia itu menyimpan segenap rahasia yang justru membuat dia menarik, Bang Yos ga perlu kebanyakan ngomong buat nunjukin isi hati, saying banget dia kurang di eksplore. Bisa kah ada side story tentang dia?


Akhir kata, i totally love how every problem solve at the end..

Endingnya cuamik dan ga maksa, sebuah konklusi yang baik. Walau itu tadi banyak hal yang sebenernya bisa dibahas, khususnya tentang “konflik utama”, tapi ya mungkin karena keterbatasan halaman, jadi tak apa.

Oh ya, gw suka sama covernya, simple tapi cantik, khas komik jepang banget ga si? Apa karena penerbitnya Clover MnC? Hahaha tapi btw.. Kenapa sih ga ada bookmark? Kan jadi ribet nyari bookmark huhuhu..

Posted in Movie

Review Drama : Hello Monster – I Remember You #ParkBogum #SeoInGuk #HelloMonster

Setelah sekian lama, akhirnya gw nulis review film lagi.. fiuh… eh tapi kali ini bukan film sih, melainkan sebuah drama. Random ya? Iya.. soale daripada gw stress sendiri memendam beragam kalimat yang lagi muter-muter di otak gw, mending gw tuangin aja kan ke dalam tulisan ini.

Jadi, selama Quarantine life ini, kurang lebih semenjak April 2020, gw bertekad buat Rewatch Drama nya Park Bogum, random emang, tapi lagi berasa kangen aja sama acting dia, dan dalam rangka menyambut Drama dan film-film dia yang bakal tayang jadi lah gw menggunakan waktu luang yang berlimpah-limpah ini buat nonton ulang, bulan April gw berhasil ngelarin Love in The Moonlight (Moonlight Drawn By Clouds) dan berhasil nulis Panjang tentang beragam drama dan film yang dibintangi Bogum, bisa dibaca disini ya.

wp-1590584845140791713644336255016.jpg

Sementara bulan ini, gw berhasil Rewatching Reply 1988 dan Hello Monster. Dimana kedua drama ini emang bikin perasaan campur aduk, tapi entah kalau Hello Monster efeknya lebih dalam, lebih bikin stress, maka dari itu gw mau bikin tulisan ini. Langsung aja ya, gw ambil profile dari asianwiki dulu.

  • Drama: Hello Monster (English title) / Remember You (literal title)
  • Revised romanization: Neoreul Gieokhae
  • Hangul: 너를 기억해
  • Director: No Sang-Hoon
  • Writer: Kwon Ki-Young
  • Network: KBS2
  • Episodes: 16
  • Release Date: June 22 – August 11, 2015
  • Runtime: Mon & Tue 21:55
  • Language: Korean
  • Country: South Korea

Kisah awal Hello Monster di mulai dari dua kakak beradik Lee Hyeon dan Lee Min yang hidup bersama sang Ayah karena sang ibu sudah meninggal. Disini, Sang Ayah (Prof Lee Joong Min), yang merupakan professor ahli psikologi criminal menaruh kecurigaan pada sang anak, karena dia melihat perilaku sang anak yang begitu mencurigakan, dalam hal ini Lee Hyeon.

Sang ayah melihat sebuah lukisan manusia dengan dua kepala yang begitu menakutkan, ia menduga lukisan tersebut di gambar oleh Lee Hyeon, tak hanya itu, sang ayah juga melihat Lee Hyeon mengubur seekor binatang yang telah mati. 

Di sisi lain, selama melakukan tugasnya di kepolisian yaitu ketika sedang menginvestigasi seorang psikopat serial killer bernama Lee Jun Young (DO Kyungsoo), rasa curiga dan ketakutan yang dialami Prof Lee Joong Min semakin parah.

Sang serial killer, Lee Junyoung masih sangat belia, namun sudah membunuh banyak orang. Prof Lee Joong Min yang berusaha menganalisa sifat psikopat dan alasan Lee Jun Young dalam membunuh justru merasa begitu terintimidasi.

Rupanya ditengah proses interview tersebut, tak hanya Lee Joong Min yang menganalisa seorang pembunuh, namun sang pembunuh aka Lee Jun Young juga menganalisa ketakutan yang ada di diri sang professor.

Hal ini semakin membuat Prof Lee Joong Min menunjukan rasa kecurigaannya pada Lee Hyeon. Suatu saat, sang ayah diam-diam menanyakan “perbuatan” sang kakak kepada Lee Min, Lee Min pun menceritakan bahwa sang Kakak yang menggambar lukisan seram tersebut dan berkata “don’t trust Hyeong”.

Keadaan semakin menjadi-jadi ketika Lee Hyeon berkunjung ke kantor polisi dan tak sengaja masuk ke sel interogasi Lee Jun Young.

Keduanya pun sempat berdiskusi. Disinilah semuanya bermula…

Lee Jun Young menunjukannya ketertarikannya pada Lee Hyeon yang dia anggap sangat cerdas dan jenius, hingga begitu “menyerupai” dirinya.

Sang ayah yang mengetahui hal ini marah besar. Ia pun memukuli Lee Jun Young dan mengurung Lee Hyeon di ruang bawah tanah rumahnya, karena khawatir sang anak akan berubah menjadi psikopat layaknya Lee Jun Yeong.

Tapi sang ayah tak tahu bahwa sebelumnya Lee Jun Young berjanji pada Lee Hyeon suatu saat mereka akan bertemu lagi.

wp-15905848454018851805701259011607.jpg

Dan hal tersebut menjadi kenyataan, Lee Jun Young kabur dari penjara dan berkunjung ke kediaman professor Lee, ia langsung membunuh professor Lee di tempat.

Lee Hyeon yang terkurung di ruang bawah tanah tak mampu berbuat apa-apa. Ketika akhirnya Lee Hyeon berhasil keluar ruangan, ayahnya telah meninggal.

Lee Jun Young pun menghampirinya dan berkata, bahwa mereka akan bertemu lagi, dan Lee Jun Young akan mengawasi Lee Hyeon, ia begitu ingin tahu akan menjadi seperti apa nanti Lee Hyeon di masa depan.

wp-15905848453788936689047432189989.jpg

Sementara Lee Min yang begitu ketakutan kabur dari kamarnya melalui jendela, dan kemudian berlari masuk kedalam sebuah mobil. Tak di sangka mobil tersebut adalah mobil yang digunakan oleh Lee Jun Young…

Flash Forward, 20 tahun kemudian….

Lee Hyeon (Seo In Guk) yang tinggal di Amerika dan telah menjadi professor ahli kriminologi serta menerbitkan buku tentang pembunuhan Kembali ke Korea. Alasan utama kembali karena ia menerima pesan email dari orang yang tak diketahui, yang nampaknya merupakan sosok dari masa lalunya.

Lee Hyeon pun membantu divisi investigasi khusus kriminologi polisi  korea dan bertugas sebagai advisor sembari tetap mengajar di sebuah universitas. Disinilah ia bertemu dengan polisi cantik bernama Cha Ji An (Jang Nara).

Divisi khusus investigasi ini terdiri dari Kang Eun Hyeok (Lee Chun Hee) yang bertindak sebagai Team Leader, dan memiliki member Son Myeong Woo ( Min Sung Wook ), Min Seung Joo (Kim Jae Yong), Choi Eun Bok (Son Seung Won) dan tentunya Cha Ji An.

wp-15905948374236667940482498628555.jpg

Selain karena menerima pesan email, Lee Hyeon Kembali ke korea juga di karenakan untuk menyelesaikan kasus pembunuhan yang sedang ditangani divisi khusus tersebut. Namun, terdapat kejanggalan dari setiap kasus yang ada, yakni, terdapatnya sebuah lukisan yang mirip dengan lukisan yang pernah dilukis oleh sang adik Lee Min. Hal ini menimbulkan kecurigaan tersendiri bagi Lee Hyeon.

Beragam kasus pembunuhan yang ada membuat Lee Hyeon dan Cha Ji An kerap bertemu dengan seorang pengacara bernama Jeong Sun Ho (Park Bo Gum) yang terkenal dengan keahliannya memenangkan beragam kasus. Jeong Sun Ho juga terkenal begitu dingin dan penuh rahasia serta kerap Kembali membantu “tersangka” .

wp-15905848458531313780771300489721.jpg

Selain itu Lee Hyeon dan Cha Ji An juga kerap berinteraksi dengan seorang ahli forensic bernama Lee Jun Ho (Choi Woon Young) yang membantu mereka untuk menganalisa korban pembunuhan.

Seiring dengan kasus dan bukti yang ada, Lee Hyeon menduga ada kaitan antara kasus tersebut dengan piskopat yang telah membunuh sang ayah.

Ia pun masih bertanya-tanya apakah sang adik, Lee Min, benar-benar diculik dan telah dibunuh oleh Lee Jun Young?.

wp-15905938716762178833815542017749.jpg

 

Review

Okay sebelum gw lanjut mengeluarkan uneg – uneg melalui Review, gw mau info, bahwa review gw mengandung SPOILER jadi buat yang ga suka Spoiler, please stop sampai disini aja. Hehe tapi kalian wajib nonton ya! Karena bagus banget!!! Salah satu UNDERRATED DRAMA di Korea.

————————————————————————————————————–

Woah! Gw nyangka berhasil Rewatch drama ini, karena jujur nyakitin banget nontonnya, mixed feeling. Pertama kali nonton drama ini tahun 2016, setelah nonton Reply 1988 dan memutuskan jadi bucin nya Park Bogum. Terus gw langsung amaze dan sebel kenapa dulu bisa skip sih ga nonton drama ini pas tayang??? Tapi gapapa, lebih baik terlambat daripada nggak sama sekali.

Oh ya, gw ga bakal bahas detail banget ya, dan gw bakal focus ke tiga karakter gila aja.. alias Lee Hyeon, Lee Junyoung dan Lee Min… eh Lee Min? heuheuhueue

wp-15905848453267701457494867131964.jpg

Hello Monster merupakan drama bertemakan Criminal Psychology – Psikopat. Dari awal kita udah dibuat tercengang sama jalan pikiran serial killer yang merupakan psikopat yaitu Lee Jun Young, dan sumpah standing applause buat acting Do Kyungsoo yang begitu menjiwai, CREEPY BANGET astagaaa…. Disini acting DO emang di puji banget, walau Cuma keluar di dua episode awal tapi meninggalkan kesan yang luar biasa, gw pun jatuh cinta banget sama acting dia.

wp-15905848454243783555671653616890.jpg

Sedari awal gw penasaran sama isi otak Lee Jun Young, dia bahkan berkata kalimat seperti ini ke ayahnya Lee Hyeon…

“There are Those Who are Monster since Birth, People see Them as a Monster, Call Them Monster, So They Become Monster” – Lee Jun Young

Gw jadi bertanya-tanya, apakah bener kayak gitu?

Bahkan ada satu kisah yang di ceritakan Lee Jun Young ke Lee Hyeon tentang serigala Baik dan Serigala Jahat, Serigala Jahat seperti sifat Envy, Tamak dan lainnya, dan tinggal kita aja mau gimana, memberi makan Serigala Baik atau Serigala Jahat? . dan karakter seseorang dibentuk pada saat masih kecil umur 9-10 tahunan.

Gara-gara ini gw justru ngerasa penasaran sama background story nya Lee Jun Young, kenapa dia bisa sampai menjadi serial killer? Yang bahkan tertawa Bahagia karena hal tersebut. Sekali lagi permainan psikologis penonton hahaha

Terus gw jadinya sebal banget sama Bapak nya Lee Hyeon, karena kecurigaan dan ketakutannya, dia malah ngurung anaknya dibawah tanah, misahin Lee Hyeon sama Lee Min. hikz, ketakutannya ini plus kecerdasan yang Lee Hyeon perlihatkan ke Lee Jun Young  yang ngebuat Lee Jun Young obsessed parah sama Lee Hyeon dan ngebunuh bapaknya. Tapi coba pikir kenapa bapaknya yang dibunuh? Tapi Lee Hyeon nggak? (jawabannya ada di episode akhir).

Layaknya drama korea, Hello Monster juga dibumbui oleh kisah percintaan, yang tak bukan dan tak lain adalah Lee Hyeon dan Cha Jian. Tapi to be honest, walau chemistry keduanya cukup baik, tapi gw tidak merasakan bahwa kisah cinta mereka ini penting buat di bahas. Sungguhan, kisah background story psikopat dan serial killer jauh lebih menarik dari cinta-cintaannya mereka. Jadi gw ga akan bahas kisah mereka ya..

Keunggulan dari Hello Monster selain permainan psikologisnya adalah misteri pembunuhan yang ada di setiap episodenya, variatif dan membuat gw bertanya-tanya, sebenarnya relate ga sih sama kisah utamanya?

Ternyata ga semua relate haha, ada beberapa kisah awal salah satunya tentang pembunuhan berantai yang dilakukan oleh pengedar narkoba dan orang berpengaruh di korea, ini muncul sebagai kasus pertama, gw mikir donk ada hubungannya sama Lee jun Young? Apalagi disitu di perlihatkan jejak-jejak Lee Min kecil berupa lukisan kan?

Dan bukan., wkwkwkwk..

Episode 1-2 memang begitu kuat plotnya, tapi jujur pas episode 3-4 emang agak menurun pace nya, karena masih perkenalan karakter kan, dan itu tadi kasusnya rupanya belum relate ke kasus utama. Karena gw sungguh penasaran banget sama Lee Jun Young.. dia dimana!!! Lee Min masih hidup ga?

wp-159059455364322443506709118585.jpg

Barulah setelah episode 4, beragam misteri yang relate dengan kasus utama mulai muncul. Di sini Pengacara Jeong Sun Ho dan Ahli Forensik Lee Jun Ho mulai banyak muncul.  Lee Hyeon sendiri melalui bantuan temannya menyelidiki lebih detail tentang keberadaan Lee Jun Young hingga Lee Min, terutama menyelidiki orang-orang di sekitarnya, karena Lee Hyeon curiga, Lee Jun Young berada di sekitarnya.

wp-15905848458348993192239510591331.jpg

Oh ya, ada satu sosok masa lalu Lee Hyeon yaitu Hyun Ji Soo (Im Ji Eun) yang merupakan Hoobae nya Bapaknya Lee Hyeon. Dia ini yang membesarkan Lee Hyeon.

Seiring dengan setiap kasus, perlahan Lee Hyeon semakin menyadari bahwa Lee Jun Young dan Lee Min ada di sekitar dia. Lee Min masih hidup…

Rupanya, selama ini Lee Hyeon menyangka Lee Min meninggal, soale dia kan minta tolong sama Hyun Ji Soo buat cari adeknya itu, karena Lee Hyeon kan masih kecil. Tapi kata Hyun Ji Soo, ga ada jejak, ga ketemu, ya udah move on dikit lah Lee Hyeon… eh rupanya… rupanya Hyun Ji Soo ga pernah nyari donk!!!

Asli gw emosi banget kalau inget ini. Gila yaaa… 20 Tahun Lee Hyeon nyangka mereka nyari adeknya tapi ga nemu hingga akhirnya dia mikir adeknya mati.

Penyelidikan beragam kasus pembunuhan terus berlangsung, dan Lee Hyeon semakin menyadari betapa beragam kasus ini semakin mirip dengan apa yang dilakukan Lee Jun Young yaitu pembunuhan tanpa mayat alias mayatnya hilang tanpa jejak. Plus kode kode dan motif pembunuhan yang menjurus ke Lee Min.

wp-1590584845878.gif

Kenapa motif menjurus ke Lee Min? karena, dari beberapa kasus terakhir, korban adalah orang-orang yang “abandoned” atau menelantarkan orang lain. Dan Lee Hyeon merasa, Lee Min melakukan ini, karena di otak Lee Min, ia membunuh Lee Hyeon berkali-kali. Kok bisa Lee Hyeon berpikiran sejauh itu? Ingat, Lee Hyeon ini cerdasnya bukan main, bahkan ia sempet terduga akan menjadi psikopat, jadi gw pikir, dia bisa memahami hal itu.

Di sisi lain, Pengacara Jeong Sun Ho juga makin dekat ke Lee Hyeon, Lee Hyeon pun mulai membuka diri ke Jeong Sun Ho, karena ngerasa…. Dia adalah Lee Min…. dan,, bener aja donk… pengacara Jeong emang Lee Min.

Asli, pas mulai kebongkar gw NANGIS… beneran Nangis.. karena aktingnya bangke banget, acting BOGUM dan IN GUK yaa!

wp-15905848452977601277858357620533.jpgwp-15905848452736095204546246141230.jpg

Pas adegan Lee Hyeon nyamperin ke rumah Lee Min donk… mbrebes mili.. disini Lee Min marah banget dan bertanya-tanya ke Lee Hyeon..

Lee Min : you didn’t even recognized me

Lee Hyeon : i thought you might have-

Lee Min : Did you hope i was dead?

Lee Hyeon : No,its not that min.

Lee Min : You didn’t recognized me

Lee Hyeon : Right

Wah gila, gw bisa merasakan emosi keduanya.. sumpah! Di sisi lain kasian banget woi Lee Min. Dia selama 20 tahun ini berpikir, kakaknya ngebuang dia, nelantarain dia, nyerahin dia ke seorang Psikopat, ga pernah nyari dia sedikit pun. Gw sakit banget pas Lee Min bilang, ga ada satu Trace pun yang menunjukan bahwa Lee Hyeon pernah nyari dia. Dan udah banyak loh kalimat kode yang Lee Min tunjukan pas dia masih jadi Pengacara Jung ke Lee hyeun, tapi dia ga ngeh juga.

wp-15905848458202506068424003179054.jpg
Credit :  Kdramafeed

Pantes di awal, yang adegan di penjara, Lee Min nanya kan “apakah kita pernah ketemu? “ terus  Lee Hyeon bilang “ Nggak “, si Cha Ji An pake nambahin kalimat, mungkin ga penting makanya ga inget.. WOI! EMOSI GUA ama ni cewek. Pantes aja muka Lee Min tu kecewa parah dan sakit banget.

wp-15905848453556263854980141103908.jpg

Terus gw sempat mikir, kok Lee Hyeon bego banget sih ga ngeh muka adeknya samsek???? Bro! . Gw kalau jadi Lee Min juga kesel lah, ni orang bukan cari gw selama 20 tahun, terus pas ketemu dia inget juga nggak. Eh padahal ini bukan waktu waktu mereka ketemu sih, selama ini, Lee Min selalu “nyamperin” Lee Hyeon, setiap Lee Hyeon berkunjung ke Korea, dan Lee Min selalu ngasih kado loh yang berupa jejak kode dia ke Lee Hyeon, tapi Lee Hyeon ga pernah buka kado itu..

wp-15905848458932720671694620788381.jpg

Tapi di satu sisi, gw juga kasian sama Lee Hyeon, dia punya kenangan buruk dari kecil dan hal ini ngebuat dia ngeneken kenangan itu dalam dalam di otaknya sampai dia melupakan hal penting yang menyakitkan untuk dia. Dan dia ga tau kalau Lee Min kirim kado, ya ga di buka lah. Terus pas adegan Lee Min nanya kenapa dia ga ngeh, ga pernah nyari, gw juga bisa merasakan rasa sesal luar biasa di diri Lee Hyeon. Acting seo in guk daebak banget sih…

Gw suka juga bagaimana cara sosok Lee Jun Young dewasa ketahuan, yah mungkin banyak yang bilang ketebak, tapi buat gw sih cukup surprise juga haha, ternyata Lee Jun Young adalah Ahli Forensik Lee Jun Ho. Asli sih, psycho banget emang. Dia bener-bener obsess parah ama Lee Hyeon.

Dan setelah kebongkar ini, gw bisa melihat pergolakan batin antara Lee Hyeon, Lee Min dan Lee Jun Young.

 

Suka banget sama sikap Lee Hyeon yang berusaha merebut hati Lee Min, pelan-pelan, dia paham secara ga langsung alasan Lee  Hyeon lah yang ngebuat Lee Min ngebunuh orang-orang huhuhu..  dan kampret emang , rupanya Lee Jun Young tuh bilang ke Lee Min kalau Lee Hyeon ga pernah cari dia,, makanya Lee Min benci banget sama Lee Hyeon ampe dia jadi pembunuh gitu T______________T .

“Did My Brother Really Abandoned Me?” – Lee Min

Setiap episode, gw makin sayang sama karakter Lee Min dan Lee Hyeon, tapi terutama Lee Min. Di balik sosok psikopat dia, iya dari kecil yang ngelukis dan ngebunuh binatang itu Lee Min bukan Lee Hyeon, Lee Min Cuma seorang adik yang merindukan kasih sayang sang kakak.

wp-15905848452479117743004608847937.jpgwp-15905848452195836320224618988235.jpg

Sumpah, setiap dia di perhatiin sama Lee Hyeon, walau awalnya muka Lee Min kalem bin jutek, tapi abis itu dia senyum malu-malu.

wp-15905848451934174810046179191307.jpgwp-15905848451655921782154471090493.jpg

Apalagi pas ada mantan napi yang mau balas dendam, ke Lee Hyeon, dengan cara ngebunuh orang yang paling Lee Hyeon Sayang, terus pas ternyata Lee Min yang di incer bukan Cha Ji An, muka Lee Min Bahagia banget ya ALLAH, padahal dia kena tikam T__T.  Disini bener-bener keliatan kualitas aktingnya Bogum, sumpah!

wp-15905945536128965658154561112354.jpg

Hello Monster sekali lagi bener-bener memperlihatkan Isi Kepala Seorang Psikopat, disini di certain pas lagi ngobrol, Lee Min bilang ke Lee Hyeon, kan Lee Min ngebunuh orang udah di masa lampau, dan dia juga bunuh karena orang itu jahat kok, nge abandoned orang lain, jadi kan mereka emang wajar mati, toh mayatnya juga ga bakal ketemu..

wp-15905848454487151686029575445437.jpg

Gw pribadi langsung jleb… anjay Lee Min ngomong berasa lagi bilang ke abang nasgor, bang nasgor nya 1 pedes ya, lempeng banget ga ada dosa T__T

Dan cinta ama Lee Hyeon, Seo In Guk bener-bener nunjukin acting brilian dia sebagai kakak yang penuh sayang dan berniat ngubah sosok Lee Min pelan-pelan. Walau sulit… karena ada yang bilang, Psikopat itu dilahirkan bukan dibentuk………

Tapi rupanya, kasus Lee Min, Psikopat itu dibentuk……

Lee Hyeon dan Lee Min memang terlahir sebagai sosok yang luar biasa cerdas, tapi ternyata ada sebuah rahasia besar yang terjadi di masa kecil mereka, dan Lee Hyeon baru sadar, kalau selama ini Lee Hyeon melupakan hal tersebut, tapi Lee Min nggak lupa..dia inget dengan jelas…

Jadi, pas masih kecil, Ibu mereka di bunuh, di depan mata mereka, dan Lee Hyeon ngebunuh penjahat itu pake pistol. Self Defense.. Lee Hyeon psikologisnya ga kuat makanya langsung ngapus kenangan itu di memori dia. Beda sama Lee Min….

wp-15905848455142994886484835105784.jpgwp-15905848454722405556071781393876.jpg

Gw pun baru sadar, rupanya ini alasan sang ayah curiga banget. Karena sang ayah tau, teori bahwa seorang anak yang memiliki trauma masa lalu bisa menjadi seorang psikopat. Sang ayah ga ngeh kalau bisa aja Lee Min yang kayak gitu,, dan bener kan T_________T

Terus Lee Min baru tau kalau kakaknya emang benar-benar ga inget kejadian itu, pantes aja, Lee Hyeon ga paham sama semua kode yang Lee Min kirim, rupanya kode itu relate sama kejadian masa kecil mereka. Terus Lee Min nyesel banget kakaknya jadi inget, karena alhasil Lee Hyeon nyalahin dirinya kan, gara-gara dia Lee Min gitu…  

“Don’t Try to remember. Just know One Thing, I Think was Originally Born Like This. No I Was Born Like This” – Lee Min

SUMPAH BONDING KAKAK BERADIK INI..ASTAGAA.. gw miris, ga tega kasian, kenapa sih bisa se tragis ini…

Udah mana si Lee Jun Young posesif juga karena Lee Min jadi deket kakaknya, si psikopat ini tuh sebenernya sayang ama Lee Min, karena ngerasa Lee Min mirip banget sama dia kan..

wp-1590584845539296873169395739241.jpg

Terus mana Cha Ji An juga! Pake mempengaruhi Lee Min, ngerti sih, Lee Min bakal buat Lee Hyeon bingung, di satu sisi ga bakal mau Lee Hyeon ngelepas Lee Min lagi, tapi di satu sisi Lee Min serial killer loh….

wp-15905848457313469611232717685980.jpgwp-15905848457824221668572468140859.jpg

Sedih pas Lee Min berkata… “Is Happy Ending Possible? … asli ekspresi Lee Min! T___T

Emang susah serba salah, terus si Lee Jun Young masih se obsesi itu kan, dan baru ketauan masa lalunya, rupanya, dulu dia anak hasil perkosaan, dan ga dianggap ama ibu dan keluarganya, dibuang di kurung, hingga akhirya ibu nya bunuh diri. Hal ini yang jadiin dia psikopat, dia ngerasa dibuang, ga di sayang, hingga akhirnya dia bunuh semua keluarganya…

Gw langsung ngerasa kasian, bangke emang ni jalan pikirannya psikopat T__T

Terus rupanya, Lee Jun Young ngerasa Lee Hyeon kecil yang nanya tentang jalan pikir dia tanpa nge judge ngebuat Lee Jun Young pertama kali di pahami sebagai manusia. Itu yang bikin obsesi ke Lee Hyeon…

“Words that I wanted to hear from someone. Everyone, treated me with contempt and feared me, but for the first time, I thought for being understood” – Lee Jun Young

T___T

Pada akhirnya, Lee Min yang sayang banget sama kakaknya, pengin mengakhiri penderitaan kakanya, salah satunya ngebuat Lee Min dan Lee Jun Young lenyap dari dunia ini, karena kalau mereka masih hidup, Lee Hyeon bakal bingung, serba salah dan tersakiti.

Gw sedih banget disini, Lee Min yang udah janji ga bakal bunuh orang lagi, pada akhirnya berniat ngebunuh Lee Jun Young.

“If I Were to Kill Someone for The Last Time, it Would be You Uncle” – Lee Min to Lee Jun Young

Sebelum ngebunuh, Lee Min ngajak Lee Hyeon dating, jalan bareng untuk pertama dan terakhir. Asliiiii ngeliat muka Bahagia mereka apalagi pas selfie, ya ALLAH nyayangin banget T__T . 

wp-15905848457036014306505911416220.jpg

Tapi gw kecewa, momentnya terlalu singkat. KURANG BANYAK WOI MOMENT LEE MIN LEE HYEON nya!!

wp-15905848458074181540592288135614.jpg

 

Gw kaget banget sih, jujur masih ga Terima kalau Lee Min berusaha ngebunuh Jun Young. Lebih kaget karena Lee Min yang kena Tikam………………………………..

wp-15905848456779160007289577358759.jpgwp-15905848456491696483844154804549.jpg

Paling jawara, pas Lee Min ngungkapin isi hati dia ke Lee Hyeon……….

“For 20 years, i hated you, i missed you, i waited for you, Hyung. That was the entirety of my 20 years. You were my everything.”

NANGIS KEJER GW SUMPAH…. Gw bener-bener bisa ngerasain betapa sedih dan sayangnya Lee Min ke Lee Hyeon.. dan sebaliknya, pas Lee Hyeon nemuin Lee Min sekarat.. ah hancur gw yang nonton T_T

Terus gw pikir Lee Hyeon bakal berhasil bunuh Lee Jun Young, tapi gw sekaligus ga mau dia jadi pembunuh… eh tau-tau Lee Jun Young berhasil kabur…

Abis itu,, Lee Min hilang…

Gw da stress, nangis ga brenti, kirain Lee Min mati… T__T jahat banget sumpah kalau ampe bener mati…

Dan emang dasar psycho, Lee Jun Young yang berhasil kabur nelpon Lee Hyun donk ngajak ketemuan. Terus Lee Hyeon minta Lee Min di balikin ke dia..walau berupa jasad.. nangis lagi gw..

wp-1590593871698167385953394437746.jpg

 

Eh fast forward… setahun kemudian, rupanya… Lee Min masih hidup T___T ya ALLAH seneng banget gw.. ternyata selama setahun Lee Min di rawat dan yang ngerawat itu Lee Hyeon T__T

 

wp-1590584845591310815785473602511.jpg

Rupanya, Lee Jun Young ngasih Lee Min ke Lee Hyeon, dan abis itu dia kabur, dan minta Lee Hyeon untuk ngejar dia,,, emang dasar psiko!!!

Dan bagaimana endingnya????

OPEN ENDING PEMIRSA!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Tapi ga juga sih…

Di akhir, Lee Hyeon ngasih amplop ke Lee Min yang berupa identitas baru… disini kayak finally Lee Hyeon minta Min untuk milih kabur dengan identitas baru dan ga pernah ditemuin atau tetap sebagai Min , menyerahkan diri dan hidup sebagai adik Lee Hyeon selamanya..

Kemudian, kisah ini ditutup dengan Lee Min yang tersenyum Bahagia, keluar rumah sakit dengan pakaian rapi, dan ninggalin amplop itu..

wp-15905848455655656068206446844786.jpg

Walau ga di jabarkan dengan jelas, tapi secara implisit kayak bilang, Lee Min lebih pengin jadi adiknya Lee Hyeon..

Well, gw kaget sih bakal dibuat kayak gitu endingnya, Happy Ending emang ga mungkin, malah ga make sense. Gw sempat mikir bakal dibuat Lee Min dan Lee Jun Young mati, tapi kok jahat amat T__T … untungnya si nggak..

Tapi… kalau … kalau mereka ga pernah ketemu Lee Jun Young, Kalau mereka hidup normal…… pasti bakal bahagia banget ya.. kayak imajinasi Cha Ji An..

wp-15905848456196435342911187971102.jpg

Huhu,,, setelah kelar nonton ini gw langsung Mood Swing, sedih banget, ngulang-ngulang OST nya yang Remember – Dear Cloud, nonton FMV nya sambil nangis-nangis.

Gw ga tau deh, tapi Hello Monster bener-bener ngena banget di gw, BROMANCE nya Seo In Guk dan Park Bo Gum emang benar-benar jawara, mereka ga cuma acting lewat Gerakan tapi lewat mata. Ini salah satu drama terbaik yang pernah gw tonton, karena benar-benar main psikologis banget, benar-benar dibuat tahu isi pikiran psikopat huhuu..

Walau gw masih agak bete karena porsi cinta-cintanya lumayan banyak padahal ga penting, huft,, andai bisa lebih dalam ke hubungan Lee Min Lee Hyeon, bakal lebih seru!!

Oh Ya… Gara-gara ini pun Bogum langsung dapat Best Supporting Award di KBS Drama Award donk.. ! bangga! Sayang banget sih Seo In Guk ga bisa dapat award juga, padahal acting dia juga oke..

Dan yang paling gw sayangkan sih, rating drama ini parah jatuh banget, makanya underrated banget! Padahal kalau dari yang udah nonton, komennya tuh bagus-bagus semua..

Selain kisah yang bagus, OST utama Yang Remember itu emang bagus banget deh, buset udah 5 tahun ini, tapi setiap ngedengerin masih nangis aja, liriknya ituuuu bener-bener pas banget sama keadaan Lee Min dan Hyeon, makanya gw sebal kalau OST nya dijadiin BGM Cha Ji An! Huh!

Remember

How could it be?
When I look at you
Faraway memories come back to life

It’s always like that
When I look at you
I see the lost memories from you

Protect yourself from disappearing
When things get hard, remember me
I really wanted you
So I hope you’ll stop for a moment and look at me

I can’t stop, I’m afraid
I can’t control myself, what do I do?
Look at me, remember me

It happens even when I try
When I’m in front of you
Memories I want to forget come back to life

Protect yourself from disappearing
When things get hard, remember me
I really wanted you
So I hope you’ll stop for a moment and look at me

I can’t stop, I’m afraid
I can’t control myself, what do I do?
Look at me, remember me

Protect yourself from disappearing
When things get hard, remember me
I really wanted you
So I hope you’ll stop for a moment and look at me

I can’t stop, I’m afraid
I can’t control myself, what do I do?
Look at me, remember me

 

Well,, Seo In Guk dan Park Bo Gum benar-benar salah satu Bromance terbaik! Bahkan Seo In Guk pengin banget bisa acting sebagai kakak adek lagi sama Bo Gum, semoga aja ya, semogaaaaaa suatu hari nanti mereka bisa main bareng..

wp-1590584845913.gif

 

Bye……